Saturday, March 31, 2007

I Sense Danger - Part 2

A nervous voice picked up the phone. He was clearly unfamiliar with the language, English Singlish. A tone of hesitation and fear of making grammatical mistake, a tone that no foreigner can hide. Especially when he only stayed here for two weeks.

Hullo ... Kin's speaking. Who is this?
The name is Suhu.
So you are the one ...
I am. I am The One.
I heard you are graduating soon.
Yes, this is my final year.
Just call the general manager, wait I give you his number.
Before I apply I need to know about the job.
You can ask everything to the manager.
But there are things that could not be asked to the manager.
Such as?
Such as ... Who is the president of Samoa in 1967? How is the working environment there? Do you enjoy working there?

After a moment of silence, Kin answered all the questions with two amazingly generic answer. It's either "I don't know, I've been here only for two weeks" or the repetitive "You can ask the manager directly about it".

The obese Panda felt nothing is urgent at the moment. He spent the night watching National Discovery which reminded him of his homeland. And thought nothing about the job, as it was a job so unclear that he would not be interested.

The following day.

It was just another lazy evening in the journey of FYP survivor. As he flew through the sunny evening [yes, there are only four seasons in Singapore, namely hot, hotter, hottest, flood], he couldn't help but ponder: intelligence, reason, even simple thought. Most people take these things for granted. He did not. For he knew what it's like to be an advanced mind, trapped in the body of an obese Panda.

An orange flash from the laptop screen stole his attention. He intuitively pressed Alt + Tab several times, just like what anyone would do to get the message appear instantly. It was another message from Wei.

Suhu ...
Yes.

A moment later, the obese Panda was invited to a MSN conference.

Kin, Suhu is here already.
Suhu here. 'sup?
There, Kin got something to tell you.
*silence for about 3 minutes 26.7 seconds.*
Kin!!!!!!!!!!
Ask your friend to call Kristo, my manager.
Kin! My friend is here lah. This is MSN conference.
His handphone number is 912345xx
Ok. I will save it to my phonebook.
He wants you to arrange an interview time.
?!?!@%!#?
He needs to know when you can start working.
But there is one problem.
*Kin has left the conversation.

I have not applied for the job, yet.


His mind was on a quest to parts unknown, and he was worried it could not find what it has been looking for. There must be a missing link in this puzzle. The obese Panda had applied for many jobs before. He had traveled far in this job searching path, to reach this boulevard of ideal job, only to find twenty of his job application vanishing into thin air. But twenty or twenty thousand, it mattered not for on this particular night. The obese Panda was driven by a riddle, a conundrum unfamiliar to him. Confused.

He expected some of the job applications he made would not lead him to an interview session. But, now, to arrange an interview session, when the application is yet to be made. Is a big yellow question mark. As he knew this perfect opportunity will come with a price. A price unknown to him. But what could he do? His time was not much. And there was nothing he would not do to secure a job. Even if it means... making a deal with the devil.

-To be continued-

I Sense Danger - Part 1

It was nearing midnight. The obese Panda was sitting alone in front of his computer, his beloved l1t4_wfps. Yes, he is geek enough to name every single electronic device he owns. He was reviewing his research, finalize it to be a perfect report, and trying to suppress unpleasant memories of what had been a very long, tiring, and difficult year, there was not much space in his head for anything else. The more the obese Panda attempted to focus on the print on the page before him, the more he realized how much truth was in the message his best friend once told him.

Sleep deprivation is a ruthlessly effective means of torture.


Not long after this, the obese Panda, barely aware that he was soaked in sorrow and misery of final year project, pressed Alt + Tab. He was responding to the screen. An orange light was blinking in the darkness. He expected any message in MSN from his fellow final year survivor, which tells that this whole FYP thing is an April Fools' joke. It was true, the message came from his fellow FYP survivor, those who still alive after wincing in pain to carry on the task which they had all been entrusted.

Suhu...
Yes?
You are from Civil Engineering course, aren't you?
Yes, Wei. I'm The Chosen One the only one of our kind. Is anything the matter that require my expertise?
Haven't found any job, have you?

His legs were trembling. He stumbled forward and sat down on the bed again, staring at his hands, his head bowed as though in prayer. This last mention of this sensitive issue had reminded him that there was something he had not done. Finding a job.

Suhu...
Yes .. yes .. I mean .. no .. I haven't found any.
Well, this could be your lucky day. Actually hor, I got an info about a job vacancy in ... but hor I myself also not sure leh, coz this info arh, I got from my fren one ...

Wei rattled on and on like a shotgun. She typed all the information in Mach speed. The obese Panda try to absorb as many information as he could. He scribbled, jotted down a note.

Wei's friend is employed in this company. About two weeks ago. Her friend's name is Kin. Kin is a fresh graduate from Indonesia. He's now working in that company as a site engineer. Not much information about him.


The Obese Panda decided to interrupt the massive flow of information from Wei. He typed his burning question.

Do you know about ..
Maybe you could ask him directly, I could invite him to MSN.
Kin has been invited to the conversation.
Just email Kristo@omfg.com.sg
Hey there ... Can I ask you some question regarding the job?
Kin has left the conversation.

What's wrong with this guy? Attitude problem? Well, most likely, MSN problem.

I think his MSN got some problem.
Yeah, happens all the time.
How if I give you his contact number?
That would be better, if it's okay with him.
He said he dun mind.
Then ok lor

The obese Panda saved the 8-digit figure to his phonebook under the name Kin. And he pressed the green button right below the handphone screen.

The obese Panda looked at the screen. The image onscreen revealed the name Kin.

connecting

Few kilometers to the east, a phone was ringing. The guy. asleep in his small bed, he awoke to the shrill of his telephone. Tiredly, he lifted the receiver. He received the phone call.

Hullo ... Kin's speaking. Who is this?

-To be continued-

Wednesday, March 28, 2007

Addictive

- suatu hari di tahun 2004 -

Siang hari. Panas terik matahari menyengat. Panda Tambun terlihat bersama seorang teman di balik semak-semak. Bukan bambu. Semak tidak terurus. Belakang asrama. Warnanya yang hitam putih terlihat tidak bisa nge-blend dengan lingkungan. Dia bersama seseorang. Terdengar mereka bercakap-cakap.

ko kas jaga di beta, be mopi maroko sabentar.
ngomong opo koe, cuk?
ah bego ni. lu jaga. liatin guru.
guru ndi cuk? cuma ada rumput.
kau bantu aku lihat kalau ada guru kau beritahu di beta.
oh patroli.
betul. patroli.
ngomong kek dari tadi.
mamae be su bilang dari tadi puki ni.
e jangan sembarangan ngomong ya, biar ga ngerti basa kupang aku ngerti barusan kamu misuhi aku.
oke oke. sori. ko jaga yah.
mau ke mana kau?
maroko
edan. ngapain?


Lalu langkah lincah sahabat karib Panda Tambun melompat ke atas. Tangannya menggapai ranting. Setelah melakukan gerakan pull-up dengan sebelah tangan, dia menghilang di balik dedaunan pohon. Eh, ini ngomongin sahabat Panda Tambun. There is no way Panda Tambun can do stupid stunt mentioned above. Panda Tambun melaksanakan tugas nya. Sementara teman nya pergi Maroko.

Beberapa saat kemudian. Ada meteor turun dari langit. *tuing*. Panda Tambun mengamati benda membara itu. Yang kemudian dikenali sebagai.

jancok. rokoknya masih nyala cuk.
iya itu buat kau.
kau mau bakar ini lapangan bola?


Itu adalah sepenggal kisah nostalgia SMA. Banyak yang kita pelajari di bangku sekolah. Misalnya, Merokok dalam bahasa Kupang adalah Maroko, sementara Anjing dalam bahasa Kupang adalah mamae cuki besu momati sondadoi sondamakan pukimai lu semuapi matisa. Dan selain pelajaran bahasa, siswa SMA belajar banyak hal lain.

Ada yang bilang kebanyakan siswa SMA [terutama laki-laki] mulai mensuplai tambahan nikotin pada otak [baca: merokok], di bangku SMA. Tentu berbeda hal nya dengan Panda Tambun. Panda Tambun tidak menghisap rokok pertama nya di bangku SMA. Melainkan di lapangan belakang sekolah. Tempat yang paling aman karena ada semak-semak yang mudah terbakar, jadi kalau ketahuan tinggal bunuh diri tinggi dan tidak terurus.



Rokok bisa membuat kita kecanduan. Katanya [Agus Gurniwa, 2006]. Rokok juga tidak baik untuk kesehatan. Katanya. Rokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan janin dan juga impotensi. Katanya.

Teringat perkataan Suhu 3 tahun lalu. Pada seorang sahabat.

Menghisap rokok itu sama saja kau bakar uang. Kalau uang kau berlebih, barulah kau bakar. Linting lah itu kau punya gopek. Lalu sulut, nikmat?


Tentu tidak menyangka, orang yang berkata demikian 3 tahun kemudian bersahabat dengan asap dan asbak. Layaknya seorang napi berkata pada orang yang bebas, bahwa penjara itu tidak enak. Panda Tambun menghimbau para pembaca untuk hidup bebas nikotin. Karena asap dan asbak tidak lebih enak dari asparagus. Dengan bambu muda tentunya.

Kalau ingin tahu rasanya kecanduan, jangan coba rokok.

Coba ini. Atau ini.

Panda Tambun,
siapa bilang merokok bikin kurus?

Shorthand Fun

I got this from Ninja Turtles University Public Folder Humour Section. Credits goes to Ng Chow Chuan for sharing it with all of us.

In Singapore, the majority of us live in Highly Dangerous Buildings (HDB) ,And most people have already got used to Paying and Paying (PAP) ..... Not only do you have to pay, you Pay Until Bankrupt (PUB) . If that's not enough, somebody still Purposely Wants to Dig (PWD) and get more from you. So what more can you do when you are in the Money Only Environment (MOE) ? With the currentMad Accounting System (MAS) , you are forced to Pay the Sum Ahead (PSA) , Which will leave some people Permanently Owing Some Banks (POSB).

And forced to live on the Loan Techniques Always (LTA) system. When you fall sick and happen to be admitted to a Money Operating Hospital (MOH),You might be able to use your Cash Prior to Funeral (CPF) fund. If you are out of luck, you may meet doctors who Never Use Heart (NUH) to treat you, And you will be Sure to Give up Hope (SGH) . To help ease the traffic, motorists have to pay Cash On Expressway (COE). If that doesn't help, they can always Eternally Raise Prices (ERP) on the roads. If you don't own a car, you can always make a Mad Rush to the Train (MRT) , OR get squashed in a bus Side By Side (SBS) .....Lastly, under all these pressures, there are not many places we can relax, Not even the good old place we used to go because it has become So Expensive and Nothing To See Actually (SENTOSA)!!!


Some of them are fact, while the rest are unspoken truth.

Panda Tambun,
giving standing ovation.

Monday, March 26, 2007

Biola Tak Berdawai

Hidup bersama dengan orang lain itu mudah. Hidup harmonis, itu yang susah. Di rumah, kalau kalian punya saudara, tentu pernah bertengkar. Kalau tidak punya saudara, silakan minta mama masing-masing. Di kantor, semua tentu menyadari bahwa bekerja bersama itu mudah. Yang susah itu bekerja sama. Di sekolah, apalagi. Dalam menyelesaikan masalah, pepatah "Menang gelut kalah tawur" sudah umum didengar. Di lingkungan mana pun, di rumah, di kantor, atau pun di sekolah. Dan tanpa terkecuali, di asrama.

Pasti ada konflik di asrama.

Tapi tidak di asramaku. Tidak ada konflik di asrama Ninja Turtles University.

Memang kami berbeda. Ada OC yang sering telpon di waktu-waktu yang tidak jelas. Lho koq tahu jadwal telepon dia? Bukan Panda Tambun punya pendengaran sakti dan suka ngupil nguping. Tapi ringtone OC ini bisa membangunkan penghuni asrama yang sedang tidur. Dan asrama-asrama lain dalam radius 5.783 kilometer.

Ada juga tetangga dari negara lain, OV. Tetangga yang ini akhir-akhir ini sedang getol-getolnya belajar main biola. Dan, karena jadwal kuliah yang padat di Ninja Turtles University, jadwal dia belajar latihan biola hanya malam hari. Ya, namanya latihan, ya tentu kurang bagus. Tapi semua dari kita pernah mengalaminya. Jadi ya kita maklumi.

Toh bukan cuma dia yang suka musik. Panda Tambun juga suka musik. Ingin belajar alat musik apa saja selain seruling bambu. Mama bilang makanan gak boleh dibuat main.

Tentang alat musik, tetanggaku satu lagi, adalah orang lokal. Orang singapura. Seperti OV tadi, dia juga suka membuat bunyi-bunyian tidak terkontrol. Bedanya. Orang singapura ini suka main sex. Sexopon. Suara-suara yang berbunyi dari kamarnya jelas membuktikan bahwa Kenny G tahan menderita berlatih sampai sehebat itu. Dan bukti kuat bahwa tetangga Kenny G tuli.

Ada juga OM yang suka berbincang-bincang dengan dialek daerahnya. Dialek yang ... hanya terdiri dari dua kata.

chap choy?
chap choy
chap choy!
chap choy chap. hahahaha.
chooooooy....
chap.


Tapi meskipun mereka semua suka menyiksa tetangganya. Panda Tambun tidak pernah komplain pada mereka. Karena deep in our heart, kita semua tahu, mungkin kita pernah menyiksa tetangga kita. Baik secara sengaja maupun direncanakan. Entah waktu Panda Tambun menyalakan api unggun di TV lounge ataupun saat pipis di wastafel dapur umum asrama.

Malam ini, tetangga OV mengajak teman-temannya berlatih biola bersama. Ngiyekkkk... nguwooooq... weeoookk... . Memang kurang sedap didengar. Panda Tambun memutuskan untuk mengungsi ke tempat tgwinmg. Paling tidak sampai mereka lelah berlatih biola.

Kukunci kamar, lalu aku berjalan ke tempat tgwinmg. Jalur terpendek harus melalui kamar OV itu. Biarlah aku lewat, tersiksa sebentar tak mengapa. Sejenak kemudian, aku sudah berjalan melalui depan pintu kamarnya yang terbuka. Tak ingin mengganggu latihan mereka, Panda Tambun memutuskan hanya tersenyum saat bertatap muka dengan tetangga.

Menoleh ke dalam kamar penuh petaka itu, Panda Tambun tak sanggup memenuhi rencananya untuk tersenyum. Getir senyumnya dipaksakan. Hanya untuk sopan santun adat asia. Karena tetangga OV dan teman-temannya yang berlatih main biola. Tidak punya biola. Mereka sedang latihan paduan suara.

Panda Tambun,
tetangga biola tak berdawai.

Friday, March 23, 2007

Aku Orang Ijo

Hidup di negara orang tentu berbeda dengan hidup di negara sendiri. Terngiang tanah air beta, tempat akhir menutup mata di mana tanah ku gemah ripah loh jinawi, toto tentrem kerto raharjo. Di kesempatan pagi hari yang cerah ini, Panda Tambun akan berkisah tentang hidupnya. Dimutasi dari suaka marga satwa hutan bambu pada usia dini, ditempatkan di suaka marga satwa hutan beton hingga kini.

Menimba ilmu di Ninja Turtles University, Panda Tambun tinggal di asrama. Hal ini mempermudah hidup mahasiswa dalam banyak hal. Singkatnya, jarak rumah dan sekolah, hanya satu langkah kaki. Masuk kamar, rumah. Keluar kamar, sekolah. Itu adalah keuntungan utama tinggal di asrama.

Eits. Jangan bayangkan asrama Ninja Turtles University seperti Mike's Apartment asrama SMUK Kosayu Belakambing [Sekolah Menengah Umum Katolik Kolese Santo Yusup Malang Belakang Pasar Blimbing]. Asrama yang ini, tidak ada misa pagi. Asrama ini, tidak ada olahraga wajib. Asrama ini, tidak menyediakan makan pagi siang malam apalagi perjamuan. Asrama ini, tidak usah membayar tidak ada penjaga asrama [di asrama sekolah-yang-itu, kerap disebut sebagai pamong]. Dan yang pasti, di asrama ini, tidak mengenal istilah Jaga Graha. Istilah jaga graha juga diambil dari jargon sekolah-yang-itu.

Oh iya, di asrama ini cewek cowok campur lho. Maksudnya, cewek dan cowok satu tempat tinggal, di bawah satu atap. Bahkan kalau kamu beruntung bisa dapat teman sekamar lawan jenis. Sorry, out of topic. Tapi informasi tadi penting sebagai insentif murid-murid SMA yang masih ragu-ragu menentukan pilihannya.

Meski asrama Ninja Turtles University berbeda dengan asrama SMUK Kosayu Belakambing dan asrama sekolah-yang-itu. Tapi nama nya asrama, pasti ada satu kesamaan. Kesamaannya adalah penghuninya. Penghuninya adalah orang-orang yang tidak punya tempat tinggal. Misalnya, saya. Dan orang-orang yang senasib dengan saya ini, banyak. Kalau di asrama SMUK Kosayu Belakambing penghuninya terdiri dari murid-murid dari seluruh penjuru Indonesia, di Ninja Turtles University, penghuninya terdiri dari mahasiswa-mahasiswa seluruh penjuru galaksi dunia.

Berbagai macam negara, dengan warga negara yang bangga akan kebangsatannya kebangsaannya. Panda Tambun, dari negara Ijo yang bangga akan tanah kelahirannya. Ada juga negara Item yang khas dengan masakannya, segala masakan dikasih curry. Orang negara Merah relatif banyak ditemui di sini, mungkin karena merupakan negara yang paling dekat dengan negara ini. Ada juga yang dari negara Coklat, negara dengan populasi terbanyak di dunia. Oh iya. Hampir lupa. Orang-orang dari negara Violet.

Singkat kata, kami sebagai mahasiswa negara Ijo, harus mau tidak mau terpaksa ya dipaksa, menjalin hubungan dengan OI, OM, OC, dan OV. Masih ada yang lain sebagainya, yang nggak dihujat jangan marah. Menjalin hubungan itu pasti. Harmonis atau tidak, kita lihat di posting berikutnya.

Suhu,
orang Ijo asiknya rame-rame.

Thursday, March 22, 2007

Tips Mengumpulkan FYP Report

FYP Report, atau dalam bahasa tumbuh-tumbuhan dikenal sebagai skripsi, tentu punya suka duka duka nestapa nya sendiri. Di beberapa universitas, dikenal dengan nama skripsi, ada pula yang menamakannya Te Ah. Tugas Akhir. Tapi di sebuah universitas ternama di negeri hutan beton, Ninja Turtles University, skripsi disebut FYP. Singkatan dari Final Year Pain-in-the-ass. Meskipun banyak mahasiswa baik-baik yang memlesetkannya menjadi Final Year Project.

Tips-tips menulis FYP Report yang baik efektif bisa dilihat di sini. Lebih seru nya lagi, masalah itu belum selesai kalau report yang sudah ditulis [atau diketik, atau digambar, terserah] belum dikumpulkan ke pihak yang berwajib. Di belahan bumi lain, dikenal sebagai dosen pembimbing, tapi di Ninja Turtles University, for the sake of terdengar keren, kita memakai istilah Sup. Yang merupakan kepanjangan dari supir supermen sup kambing supervisor.

Mengumpulkan FYP report tepat pada waktunya, atau bahkan sebelum deadline. Lalu dipuji supervisor karena hasil kerja yang prima. Dibimbing project officer yang seksi dan masih lajang membantu nge-draw conclusion untuk first draft. Itu semua adalah kasus FYP ideal. Tapi seperti yang kita pelajari dalam dunia engineering, ideal adalah teoritis, dan tidak pernah terjadi.

Karena kebanyakan, kalau tidak semua, dosen di Ninja Turtles University tahu pepatah ini. "Enough with the nice supervisor, only the nasty ones get the job done". Yang artinya, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang belum tentu. Dan Panda Tambun mencoba membantu teman-teman yang mengatasi hal serupa. Dengan memberikan tips-tips submit report, sebagai berikut.

Submit report jam 12 lewat, tapi sebelum jam 1
Tujuannya adalah agar supaya sup sedang lapar, buru-buru hendak makan siang. Jadi waktu kamu submit, dia tidak langsung flip through report kamu. Lebih bagus lagi kalau kamu punya jadwal dia mengajar, submit 3 menit 27 detik sebelum jam dia mengajar. Paling bagus kalau bisa ketemu dia di jalan waktu dia lagi ke kelas tempat dia mengajar. "Eh prof, kebetulan, ini report saya." Sempurna.

Report ditampilkan secara bombastic
Kalau isi daripada report kamu ini tidak begitu bagus. Atau bagus tapi kopi-paste dari report tahun lalu. Kamu harus membuat profesor itu tidak terlalu menaruh perhatian pada isinya. Don't judge the book by its cover adalah pepatah lama dan hanya berlaku kalau the content is better than the cover. Untuk kasus-kasus mayoritas, seperti report Panda Tambun, make the cover as impressive as possible, to avoid the supervisor judge it by is content. Hal ini bisa dilakukan dengan beberapa hal, misalnya, di-binding di library. Sekitar 2$. Grafik di-print berwarna. Warna-warni, kalau warna hitam ya percuma print warna. Kalau kamu merasa cakep dan menarik, foto bisa disertakan di cover. Sekaligus mewujudkan impian jadi coverboy/covergirl.

Kumpulkan tepat waktu
Kalau diminta kumpul tanggal 12 Maret, jangan dikumpulkan tanggal 13 Maret tahun sebelumnya. Kumpulkanlah pada tanggal 12, atau sepagi-paginya tanggal 11. Jadi waktu tatap muka kamu bisa deliver speech sebagai berikut. Sebenarnya tanggal 2 udah selesai prof, tapi kayaknya saya masih bisa improve di chapter efek fisika kuantum pada interaksi sosial antar umat beragama. Lalu jelaskan bahwa ternyata kamu salah, dan improvement yang direncakan batal karena tidak berkaitan dengan topik skripsi kamu yang notabene adalah kimia anorganik.

Meskipun ini adalah hal-hal sepele, tapi ini bisa sangat membantu dan berpengaruh dalam nilai dan hasil akhir skripsi kamu. Jangan anggap tips ini main-main. Tips ini sudah dicoba dan efeknya positif. Terutama yang jam makan siang itu. Sup ku buru-buru, mukanya pucat kelaparan, aku submit. Sempurna.

Suhu,
sudah ngumpul.

Wednesday, March 21, 2007

Tentang Seseorang

Layak ada nya disadari bahwa pengunjung blog ini sudah berubah. Dan beberapa orang membuat Panda Tambun sadar, bahwa pembaca kisah di balik hutan bambu season 2, kebanyakan bukan pembaca kisah di balik hutan bambu season 1. Tentu saja Panda Tambun tidak melupakan pelanggan lama yang senantiasa memberi semangat, ancaman, paksaan, harapan, dan dukungan untuk kembali ke dunia gemerlap per-blogging-an. Ya, maksudku ya kamu. Makhluk-makhluk ajaib yang jago lompat pagar JW, ya nonik belanda yang nge-klik suhu.blogspot.com tiga kali sehari [minimal], siaocie taiwan yang frekuensi update nya sama dengan jadwal mandi Suhu. *Dia sering ngupdate, bukan Suhu jarang mandi*. Kamu semua yang kenal Panda Tambun sejak pindah suaka marga satwa Hutan Bambu 5 blok 28 ke blok 30. Dan tentu saja yang selalu membaca blog ini sesaat [limit t mendekati enol, bahasa tumbuh-tumbuhan, red.] setelah aku bilang "Baru update." Siapa lagi kalau bukan tgwinmg.

Pembaca angkatan lama, para veteran, dan ekspertis di bidang satwa langka, pasti tahu kehidupan Panda Tambun dalam kurun waktu tiga tahun terakhir. Tentu saja nama tgwinmg tidak asing lagi bagi mereka. Siapakah tgwinmg?

Penampakan pertama tgwinmg ada di posting blog kisah di balik hutan bambu season 1, bulan agustus 2005 sekitar tanggal 19 jam 11 malam lupa menit dan detik nya. Waktu itu nama nya masih tgwsru. Post bersangkutan berjudul the-girl-who-shall-remain-unnamed.

Ralat: kata "penampakan pertama" merupakan diksi yang tidak tepat, seharusnya diganti dengan "penampilan perdana". Untuk contoh pemakaian kata "penampakan" yang tepat, bisa refer ke sini.

tgwinmg, atau pada waktu itu masih tgwsru, muncul berturut-turut di sembilan post bulan agustus tanpa terkecuali. Kalau blog ini semacam game DotA, sudah terdengar suara-suara Dominating, Mega-Kill, Unstoppable, Wicked Sick, M-m-m-m....Monster Kill, Godlike tgwsru is OWNING.. Pembaca kisah di balik hutan bambu, mau tak mau, terpaksa ya dipaksa, jadi tahu bahwa ada sebuah gerakan daripada Panda Tambun yang mengarah ke suatu usaha mencegah kepunahan. Mencari lawan jenis. Buat anak eS De yang baca blog ini, kalimat barusan adalah contoh pemakaian kata "daripada" yang hanya boleh dipakai di perguruan tinggi. Kalau di eSDe, kalimat itu salah. Di universitas, bisa jadi asdos.

Karena mayoritas pembaca harian hutan bambu adalah mahasiswa Ninja Turtles University, salah satu universitas ngetop di negara Hutan Beton. Cepat atau lambat sangat cepat identitas tgwsru ini ketahuan. Maka, untuk mengikuti perkembangan zaman, tgwinmg mempunyai nama baru. Sebuah nama yang aktual, tajam, terpercaya, singkat, padat, dan tidak jelas. tgwinlu. The-girl-whose-name-is-no-longer-unnamed.

Pertanyaan sederhana [quoted: Ainun Najib, 2004]. Lantas bagaimana sekarang menjadi tgwinmg?

Singkat jawabnya.

Jawaban sederhana.

The-girl-who-is-now-my-girl.

Kenapa post ini isi nya membahas tgwinmg? Ya karena judulnya "Tentang Seseorang". Dan kalau aku diminta untuk menulis sebuah entry Tentang Seseorang, tak bisa ku tak setuju dengan Melly Goeslaw. Dan Tentang Seseorang, itu pula dirimu. tgwinmg.

18 Maret 2007,
happy birthday tgwinmg.

Wednesday, March 14, 2007

Belajar Ngomong

Waktu kita masih kecil, papa mama kita mengajar kita untuk berbicara. Maaf, koq jadi sok tahu. Maksudku, papa mama Panda Tambun, mengajar anak-anaknya berbicara. Entahlah kalau papa mama orang lain. Kata pertama yang terucapkan dari bibir si buah hati, pasti menjadi kebahagiaan tersendiri untuk orang tua nya. Meskipun kata pertama itu kadang tidak jelas, atau bahkan tidak valid untuk disebut kata.



Ma ... emm... Ma...
Astaga! Suhu kecil sudah bisa bilang "Mama"!

Seisi rumah pun gempar. Papa Panda Tambun datang, bawa handycam segede yeti, mencoba untuk mengabadikan peristiwa bersejarah ini. Mama Panda Tambun mencoba merayu anak nya untuk mengulangi kata-kata pertamanya.

*Koq banyak orang ya? Padahal barusan mau bilang minta makan.*


Lalu kita diajari untuk berbicara. Yang jujur.

bukan saya bu gulu
eee... ibu tahu tadi lihat sendiri, kamu kok.
bukan saya bu gulu
jangan suka berbohong. tidak baik.
maaf bu gulu, memang saya. saya ngaku.
nah begitu. kamu itu jangan suka berbohong. mau jadi apa nanti.
politisi bu gulu.


Dengan hati murni dan suci, seekor Panda lugu hidup di dunia yang kejam. Penuh kejujuran. Sangat naif. Berjalan-jalan ke pasar dengan mama nya.

Mah mah .. liat ibu itu ... gendut!
Hush.... ngga bole begitu. nggak sopan itu namanya.
Ibu gendut menoleh. Mencari sumber suara opini keparat tersebut.
Aduh... lucu nya anaknya. Kelas berapa?
Enol BESAR bu GENDUT!
Hush.... ngga bole begitu. Maaf ya bu.
Ah nggak apa, namanya juga anak kecil.


Kalau kejadian ini terjadi 10 tahun kemudian, jelas sudah penyebab kepunahan spesies Panda. Dimusnahkan ibu-ibu gendut di pasar. Tapi jangan khawatir, sekarang aku tidak suka menyebut-nyebut orang gendut di pasar. Bukan karena takut berkata jujur, tapi takut dibalas. Masak jeruk minum jeruk. Masak gendut manggil gendut.

Beberapa hari yang lalu. Ini adalah percakapan nyata antara Suhu dan tgwinmg.

Eh, adik nya si itu kecelakaan lalu lintas, kemaren malam. Kayaknya parah bla bla bla bla bla bla *tempo bicara semakin cepat, receiver suhu tidak bisa menangkap jangkauan frekuensi tinggi* bla bla gitu.
Terus? Mati?
*Digebug. Pake laptop. Laptop Suhu. Yang cicilannya belum lunas.*
Kamu itu, orang kecelakaan koq tanya nya doa'in yang jelek.
Oh sori. Dia gimana sekarang? Hidup?


Yang pasti kita mesti belajar. Waktu kita kecil, kita belajar untuk ngomong. Waktu kita sudah besar kita belajar untuk tidak ngomong. Waktu kita dewasa, saatnya belajar untuk tahu kapan waktunya ngomong dan kapan waktunya tidak.

Panda Tambun,
jangan pernah ngomong waktu sedang mengunyah bambu. Bahaya ketelusupen.

Monday, March 12, 2007

Tips Menulis FYP Report [Skripsi, bahasa tumbuh-tumbuhan]

Berikut adalah informasi berguna untuk menulis FYP Report:

1. Matikan MSN.
Dengan mematikan MSN, maka anda akan menggunakan Yahoo Messenger, Skype, dan Google Chat meningkatkan produktivitas. Selesaikan report dalam waktu sesingkat-singkatnya tanpa gangguan chatting dengan teman, apalagi lawan. Terbukti chatting menghabiskan banyak waktu. Akibat: report tidak selesai tepat waktu.

2. Nyalakan lampu meja dan lampu kamar.

Cahaya dari komputer [saja] tanpa cahaya dari sekitar, membuat mata mengenali intensitas cahaya menjadi sangat padat. Akibatnya, mata menjadi lebih cepat lelah, dan ranjang lebih terlihat menggoda dalam suasana remang-remang. Disusul dengan magnet yang sangat kuat, dan mata terpejam dengan niat hati suci murni "ah-istirahat-sebentar-masak-gak-boleh". Akibat: report tidak selesai tepat waktu.

3. Setel lagu, tapi bukan sembarang lagu.
Jangan menyetel lagu dalam bahasa yang anda mengerti. Jika kamu memutar lagu Sheila on 7, kemungkinan besar kamu akan manggut-manggut mengikuti ketukan bass nya, dan tanpa sadar ikut bernyanyi. Dalam beberapa kasus, pikiran melayang ke zaman-zaman SMA, dan mulai membuka friendster. Lima jam kemudian, setelah mengisi semua kuisioner di buletin, mulai panik. Akibat: report tidak selesai tepat waktu.

Sambungan nomer 3 tadi.
Bagusnya lagu vietnam.

4. Minum air putih biar gak ngantuk.
Panda Tambun telah melakukan research membandingkan efektivitas air putih, kopi, dan rokok untuk teman kerja report. Air putih menang telak di bidang finansial. Kandidat berikut nya, dengan efek yang lebih mujarab, adalah kopi. Dianjurkan beli Nescafe kaleng. Meski harganya lebih mahal dari sachet bubuk yang instan, Nescafe kaleng lebih cost benefit kalau tahu trik memakainya.

Masukkan Nescafe kaleng ke kulkas sebelum dipakai. Setelah sekitar 30 menit, mestinya sudah mulai dingin. Kalau sudah mulai ngantuk, tempel-tempelkan kaleng Nescafe ke pelipis, dahi, pipi, dan pelupuk mata [yang ini harap dilakukan sambil merem]. Segar? Langkah berikutnya, masukkan kaleng Nescafe ke kulkas. Lalu kerjakan report lagi.


Lanjutan nomer 4.
Rokok, tidak baik untuk kesehatan. Tidak sehat untuk kebaikan. Untuk teman-teman muslim, rokok itu مكروه (Makruh). Jika ada di antara pembaca yang sudah terlanjur memilikinya, bisa mengkontak saya, saya rela menanggungnya.

5. Tidur pagian, bangun pagian.
Terus kerja report. Kalau bangun pagian buat surfing youtube, ya percuma!

Kebanyakan orang ngebut kerja report malam-malam, akibatnya malah capek, dan bangun telat [udah siang]. Total jam kerja malah jadi sedikit. Akibatnya: report tidak selesai tepat waktu.

6. Konsentrasi
Ini yang paling penting. Percuma kerja nya lama, sampai ga tidur, ga makan, ga be ol, ga masuk lecture, ga masuk tutorial, dan lain sebagainya. Tapi ga konsen. Contoh-contoh ga konsen ada banyak sekali. Misalnya, baca blog.

Akibatnya: ketawa-ketawa di depan komputer. Bahkan di-combo dengan online MSN, lalu manggil teman-teman dengan message "baca nih, lucu banget"

Demikian seharusnya saya tidak mengganggu pengerjaan report anda lagi. Sekian dan terima kasih. Bertanya-tanya kenapa Panda Tambun punya waktu untuk nulis tips berguna seperti ini? Berikut adalah trik yang dipakai.

Combo: Ctrl+O, find reference file, Ctrl+A, Ctrl+C, Ctrl+N, Ctrl+V, edit sini situ, kasih gambar besar, kasih gambar besar-besar, kasih gambar besar-besar banyak, kasih gambar besar-besar banyak-banyak, Ctrl+S, Ctrl+P.


Reminder: kalau ngopi report tahun lalu, jangan lupa namanya diganti.

Suhu,
bagi pengalaman.

Thursday, March 08, 2007

Kangen suhu.blogspot.com ?

Suhu.blogspot.com lahir beberapa tahun silam. Dirawat oleh single parent, suhu, sendirian. Dibesarkan dengan penuh kasih sayang. Diupdate tiap hari. Di usia nya yang menginjak beberapa bulan, suhu.blogspot.com mulai populer. Blog ini punya pengunjung rutin. Mereka mengunjungi blog ini hampir tiap hari, dan ada yang menge-klik blog suhu sehari tiga kali. Bukan bermaksud sombong, tapi blog ini sudah menjadi jendela informasi wanita publikasi internasional untuk penulisnya.

Setelah usianya satu tahun lebih, Suhu memutuskan untuk memindah domain ke hosting berbayar yang ujung-ujungnya adalah keparat jahanam laknat pemeras terkutuk kata bung tukul dasar kutukupret. www.adiprawira.com. begitulah adanya. Eits, jangan nyoba nge-klik. Udah expire.

Tapi di adiprawira.com itulah masa jaya suhu mulai stagnan. Tidak lagi populer seperti dulu. Bukan karena kemampuan menulis yang menurun. Tidak mungkin kemampuan menulis suhu menurun. Lha ini sudah menthog di dasar. bagaimana mungkin? membaca saja aku sulit. Saat-saat itu suhu mengalami sebuah fenomena yang sangat buruk. Magang, namanya. Magang di sebuah kantor yang terpisah dari daratan, bahkan sinyal handphone saja tidak ada, boro-boro internet. Komputer aja masih belum pentium. Bukan, saya kerja di konstruksi, bukan museum.

Saat itulah mulai banyak pembaca yang meninggalkan suhu. Saat itu, survey membuktikan, hanya tiga dari sepuluh wanita Indonesia membaca blog Suhu. Karena yang tujuh lebih memilih kotex.

Blog yang bercerita tentang kehidupan Panda Tambun di hutan bambu nya, sudah mulai perlahan tak bernyawa. Komunitas hutan bambu perlahan mulai punah. Dan akhirnya, Panda Tambun pergi meninggalkan habitatnya, dan tinggal di hutan bambu yang baru. Di situ lah mulai nya kisahdibalikhutanbambu.blogspot.com yang menceritakan perjalanan Kisah di Balik Hutan Bambu season 2.

Jangan khawatir, sebelum memasuki season 6, suhu akan ganti judul blog. Karena suhu tidak akan menyaingi senior-senior nya di indonesia yang membuat perjalanan hidup sampai 6 season, Tersanjung.

Entah disadari atau tidak, blog ini frekuensi update nya sangat kurang. Kalau gak sadar yo kebangeten. Niscaya bukan maksud hati suhu untuk mengabaikan blog ini. Tapi semata-mata karena lupa password account blogger kurangnya waktu untuk menjalankan ibadah blogging. Kehidupan mahasiswa teknik sipil tahun keempat, bukan hal yang mudah.

Mulai dari berusaha menyelesaikan skripsi, menyelesaikan mata kuliah yang tersisa, menyelesaikan skripsi, meluangkan waktu untuk pacaran, menyelesaikan skripsi, mencari pekerjaan yang halal dan terhormat, mengerjakan skripsi, memikirkan masa depan dan cara bayar cicilan tuition fee loan, mengerjakan skripsi, mencari cara lari dari three years bond, mengerjakan skripsi, dan sebagainya.

Banyaknya frase "mengerjakan skripsi" menunjukkan bagaimana intensifnya kegiatan ini di tahun terakhir.

Tapi, untuk pembaca yang setia dan selalu menanti-nanti post suhu. Bergembiralah. Suhu telah menemukan sesuatu yang baru untuk kalian. Tujuh dari sepuluh wanita Indonesia, tidak peduli memakai kotex ataupun tidak, bilang bahwa blog ini adalah penerus generasi komedi bangsa.

Bhrosodaro yang busodaro akan menghibur anda.

Panda Tambun,
mempertimbangkan pensiun dini.